Tujuan lo posting di igstory buat apa mbak

“Tujuan lo posting di igstory buat apa mbak?”, tanya Anggia Sulistyo

———————————————————————————————————

 

Suatu rabu siang ceria abis pound fit, siap2 bobok siang sama Arli, ujug-ujug ditelfon sang Kepala Sekolah / guru wali kelas Aikia.

Kalo diterjemahkan dalam bahasa-bahasa media konvensional koran-koran lampu merah ( jaman dulu ya ) or media online per-detik,  begini kurang lebih :

“Bu, Aikia palanye bocor”

tapi tentunya kepsek menyampaikan dengan bahasa yang baik, benar, sopan dan menenangkan yaa ….

 

Maka gw juga coba tenang menjemput dia ke sekolah dan bawa dia ke UGD di RS Asri..

 

Di jalan menuju sekolah? Mencoba tenang…  tapi biarin aja deh tetep mewek. Abis sebel banget sama idup. Dan langsung ngedumel sama universe…. “beneran bocor ni pala anak gue? Bukannya udah ngambil anak gue yang kedua ni, masasih kurang sihhh.. ada lagi ada lagi. Udadong ah. Kurang muluk ni apah.. kan baru kemaren tu anak gue bawa ke dokter saraf, ngobatin lehernya, gue udah bawa juga ke RS mata ngecek matanya, kok dilengkapin banget sih sama pala bocor……” ( iyess… untuk orang yang imannya tipis kayak gue emang paling enak NYALAHIN APAPUN )

 

Sampai sekolah? Disambut banyak guru, dianterin ke UKS, deg-degan siap hancur lagi, dan cuma bisa nyesek pas ketemu anaknya. Nangis aku di dalam hati. Gue tau banget pasti dia sakit dan sedih, juga malu pas kejadian itu. Tapi aku senyam senyum aja peluk dia..

 

Di jalan menuju RS? Anaknya cuma tiduran dipangkuan gue dan udah brisik bgt “aku ga mau disuntik! Aku ga mau disuntik”…. Iya sama kok Ai aku jg ogah..

 

Sampai di RS? Untungnya, pala bocornya ini termasuk cidera ringan. Tidak perlu dijait. Karna anaknya masih sadar. Ga muntah2. Ga pingsan pun. Ibarat kena luka pisau dapur, akan sembuh sendiri. Yang penting 2-3 hari dipantau terus kalo pusing berlebihan, tidur berlebihan dan muntah2, segera ke UGD lagi. Untungnya lagi ini udah seminggu lebih, semua aman lancar terkendali.

Terima kasih universe, terima kasih YANG MAHA BAIIIIKKKKKK.

 

 

Lalu di h+1 nya tu gue sempet posting kejadian itu di igstory, dan temen-temen baikku seperti biasa segera nge-DM. Semua gue reply satu-satu dengan sabar. Tapi karena mulai kewalahan, maka postingan tersebut gue delete. Karena ternyata gue ga punya energi untuk membalas budi perhatian temen-temen baik gw sendiri.

 

 

Trus gue cerita deh ke wagroup, ke geng zen ( yang cuma bertiga doang sih sama Ashtra Dymach dan Anggi ), gue cerita kalo abis posting tentang aikia tapi trus gue delete lagi.

 

Dan pertanyaan jleb muncul dari sis Ang, “Tujuanmu posting di igstory apa mbak?”

 

Gw saat itu jawab : ga tau.. Iya ya buat apa gue share ya. Wong gue bukan selebgram yang harus banget share apapun ke seluruh dunia untuk kepentingan bisnis. Juga gak punya banyak energi untuk bales-balesin DM… Toh temen-temen aku mah tetep baik di offline juga.. hmm..bingung sayah..

 

 

Pertanyaan itu lumayan menggantung di pikiran gue. Jadi keresahan tersendiri. Apa ya tujuan gue suka “nyampah” di igstory? Keuntungan gue tu apa yah? Keuntungan mereka juga apa ya?

 

Ternyata baru terjawab setelah baca bukunya Haemin Sunim :

Semua hanya karna gue ingin didengerin..

 

 

Emang gue pengen ya didengerin dari igstory? wah, refleksi lagi ni. Kayaknya ga juga sih. So far, tiap ada masalah, gue cerita ke suami, kakak-kakak dan geng pertemanan gue yang amat gue percaya itu. Dengan adanya mereka semua, sebenernya udah dapet CUKUP BANGET didengerin sama orang-orang yang memang gue sayangin. Di dunia offline tentunya..

Kadang gue cuma didengerin dengan penuh, kadang gue dimarahin, kadang gue dikasi saran, TAPI semua sesuai proporsi. Mereka nemenin sampe selesai. Selalu mendukung. Dan pastinya selalu ngasih pengaruh positif.. trus, buat apa gue harus minta didengerin LAGI sama banyak orang yah di igstory.. wong gue dapet perhatian cukup banyak dari orang-orang tersayang..

 

Meski gue sadar banget, gue dan banyak orang, masih butuh “panggung” untuk didengarkan. So, emang perlu pilah lagi, apa aja yang dipost.

 

( Rasanya gue udah ga perlu tuh semua orang tau Arli lucu banget kalo udah nyanyi-nyanyi, karena pas gue share video kelucuan dia ke group keluarga, gue udah merasa cukup dan happy. Lucu lah wong anak sendiri. Kalo liat anak orang lain di igstory, gue belum tentu merasa anak orang itu lucu loh .. hahaha )

 

Tapi gue masih butuh didengerin orang-orang di igstory tuh, gimanadong.. Yawis, ahirnya berdamai, share aja tentang karya dan semua yang terkait pekerjaan. Karena gue masih butuh orang tau kestabilan gue berkarya, baik sendirian, atau bareng tim gue dan talent-talent gue, ataupun kolaborasi dengan orang lain. Karna dalam berkarya, gue percaya ada inspirasi yang bisa diambil orang lain dan gue juga masih mau dapet saran dan berdiskusi, dari banyak orang random. Sapa tau ada nilai-nilai yang sama dengan orang lain, dan bisa berkolaborasi dan berbuat lebih baik.

 

Maka demi menjaga energi, menjaga vibe – mood yang baik dan KONTEN pastinya, yawdalah saat ini gue hanya posting kerecehan hidup dan karya saja. Kalaupun lagi pengen nge-wise ( asek.. kan tuir saya haha ) dan lagi pengen bikin materi yang inspiring, yaudah nge-blog aja or bikin caption di socmed.

 

Trus, untuk belajar mendengarkan dan menyimaknya gimana? Waaah, sudah ada anak-anak dan suami yang setiap hari HANYA MINTA didengerin gue hahaha…juga circle pertemanan gue yang beragam itu tadi.  Dimana mereka semua ngingetin lagi, pentingnya mendengarkan dan menyimak. Mereka ingetin lagi, kekuatan panca indera selalu memberi efek nyaman kepada mereka. Ekspresi muka kita, tone of voice, body language, respon yang tidak berlebihan, semua menenangkan dan memberikan rasa nyaman. Buat anak-anak gue, kelak sampai dewasa, mereka pun akan cerita hanya sama gue ( dan bapaknya saja ). Buat suami,  juga cerita hanya sama gue, istrinya..

 

“Listening openly, patiently, and attentively is one of the most significant expressions of love…

Even though we may not have solution to the problem they are facing, they will be grateful just to know we are willing to listen…”

– Haemin Sumin.

 

Semoga teman-teman juga selalu menemukan cara untuk DIDENGARKAN.

Semoga teman-teman juga selalu dapet kesempatan untuk bisa MENDENGARKAN dan menyimak orang lain dengan penuh.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s