Tips Jalan-jalan untuk ibu hamil [ 9/12 ] : Belanja

Sebelumnya di blog saya bercerita tentang kostum yang menyenangkan untuk bumil jalan-jalan 

Kali ini saya berbagi cerita tentang Belanja hihiy..

Sebenernya sih selama hamil saya malah males-malesan deh belanja. Selain barangnya mirip-mirip aja sama di ITC or zalora juga bawaannya yang bikin repot. Kadang kalo niat mo belanja kami bawa koper kecil, biar tinggal geret aja. Tapi tetep aja menyenangkan sih  belanja-belanja di kota-kota negara lain, karena ada aja yang aneh-aneh yang ga ada disini.

Berikut beberapa spot belanja yang saya suka :

Shibuya, Tokyo. Yang seru dari daerah ini sebenernya bukan toko-tokonya sih, tapi Shibuya Crossing nya, zebra cross yang selalu padetttt orang itu hahaha. Roaaame dan seruuuu. Seneng aja rasanya bolak balik nyebrang disitu. Toko-toko, butik dan mall nya banyak dan bertebaran. Kalo saya lebih selera belanja baju disini dibanding di Ginza ( errr, lebih karna di Ginza kebanyakan hi-end brand semua sih hihihi ), Shibuya tu lebih muda dan seru baju-baju yang dijual. Saya sendiri juga malah ke MUJI, karena lebih besar dan lebih lengkap dari Jakarta / Singapore. Saya nemu pensil alis disini, hahaha yang sampe sekarang suka jadi bahan ketawaan temen-temen saya.. “pensil alis kok MUJI, pensil warna kali tu”

Daiso. Ada sih di Jakarta, tapi tetep aja di Tokyo lebih besar dan lebih banyak barangnya. Jadi kalo mo beli oleh-oleh, biasanya kami ke Daiso aja. Tinggal pilih Daiso mana yang mo dibelanjain. Waktu itu kami milih Daiso Harajuku karena barang-barang yang dijual lebih lucu dan seru-seru.

Miniso. Saingannya daiso ni. Saya nemunya di kawasan Dongmen, Shenzhen. Toko 1 harga juga sama seperti Daiso ( 10 yuan ). Barang-barangnya apik bersih dan ga perlu nawar. Cocok untuk yang mau belanja oleh-oleh.

Hakuhinkan, Ginza. Waduh ini macam taman bermain idaman anak saya dan bapaknya. 5 lantai jualan mainan semua. Anak saya macam histeris ketemu banyak patung-patung idola dia. Bapaknya juga menggila sih. Saya, yaahh cari-cari yang seru aja disini..

China town, Singapore. Segala rupa oleh-oleh khas Singapore dijual super murah disini. A-P-A-P-U-N jenis souvenir yang anda cari tentang Singapore, ya disini harga termurahnya. Gantungan kunci, tempelan kulkas, tshirt I love SG, tas dll dsb dst. Di antara lapak-lapak pedagang ada toko Tintin disitu

Bugis Street, Singapore.  Jual baju-baju, sepatu, jam dan asesoris lainnya. Mirip-mirip sebenernya baju yang dijual di Bugis Street ini sama yang di ITC Jakarta, tapi ga tau kenapa ni saya selalu ada aja yang dibeli disini hihi. Di belakangnya ada food court yang menyenangkan. Di pojokan ada toko serba ada, dengan coklat-coklat murah.

Mustafa, Singapore. Toko 24 jam di kawasan Little India. Jual sagala rupa dengan harga agak miring dan display agak miring juga alias berantakan hahahaha. Kami selalu beli dark chocolate ( kesukaan saya ) dan teh ( kesukaan suami saya ) disini. Kalo kesini gampang, tapi pulangnya suka susah taxi, apalagi kalo udah kemaleman, saran naik uber taxi aja.

Haji Lane, Singapore. Jalanan kecil yang artistik banget. Yang instagrammable banget. Banyak concept store lucu-lucu. Resto-resto kecil semacam di Bali. Di butiknya banyak dijual local brand dari Singaporean designer.

Tiong Bahru, Singapore. Singapore’s oldest and hippest hood. Jalanan kecil juga. Tenang dengan bangunan-bangunan hunian art deco. Toko-tokonya quirky dan unik dengan jumlah lebih sedikit dari Haji lane. Ada toko buku Books Actually yang sangat artsy, sebelahnya ada butik dan toko buku anak lucu juga. Ada coffeeshop Forty hands. Toko kue cantik, Plain Vanilla. Dan kalo laper tinggal jalan dikit ke Tiong Bahru market and food center.

Little India, Singapore. Saya sih ga pernah belanja apapun disini. Hanya pernah nyoba nginep di hotel di area ini, karena banyak rumah makannya. Jadi  tiap hari, kamarnya berasa bau kari hahaha. Padahal restonya gak sebelahan amat deh sama hotelnya. Dan di lobi hotelnya banyak menawarkan wisata seputar Little India ini. Meskipun kami gak pernah melakukan tournya, tapi cukup menarik. Buat yang suka sejarah mungkin bisa dicoba, karena ada kuil Hindu tertua di Singapore di daerah itu.

Untuk detail belanja di Singapore bisa cek instagram dengan hashtag #SGshopping

Ladies Market, Mongkok, Hong kong. Saya sih kecapekan nawar kalo belanja disini hahaha. Mungkin yang doyan ngubek-ngubek dan seru sama nawar-nawar barang, akan suka banget disini. Bukanya hanya malam karena ini semacam pasar malam dengan lapak-lapak temporer, bukan toko.

Sneaker’s Street, Mongkok, Hong kong. Masih di area ladies market. Sebenernya ga murah-murah amat sih sepatunya, hanya sepanjang jalan, ke kiri ke kanan dan lurus juga, semuanya toko sneaker. Kalo emang pencinta sneakers, ya suka banget pasti berlama-lama disini, karena banyak yang rare collection disini. Asal ga belanja adidas sama nike aja sih, made in indonesia!

Ins Point. Surganya mainan lego, hot wheel, action figure dll dst dsb. Suami sama anak saya bisa betah seharian disini. Saya sih melipir jalan-jalan di sekitar situ aja deh.

Causeway bay, Hong kong. Yang saya bisa lakukan disini hanya 2, foto-foto dan kekep dompet. hahaha Pusat keramaian kota Hong kong yang setiap jengkalnya menjual macam-macam benda-benda lucu. Kalo saya lebih suka beli barang-barang untuk saya sendiri kalo disini.

Dongmen Subdistrict, Laojie, Shenzhen. Shenzhens most popular places for shopping. Ini dia surga belanja. Murah. Makin ke dalem kiosnya makin murah. Meskipun nawarnya juga capek. Dan komunikasi dengan penjual hanya bisa pake kalkulator. Karena banyak penjual gak mau berbahasa inggris. Kalo penjualnya muda masih bisa sih. Saran sih, kalo emang belum pengen banget belanja 1 barang di salah satu kiosnya, better jangan nanya. Marah doi kalo kita batal beli. hahaha. Sebenernya gw juga ga yakin sih dia marah apa gak, tapi kerasa aja kalo dibentak sama dia karena jengkel batal beli.

Hati-hati ketipu juga dengan penjual disini. Saya pernah hampir ketipu beli celana, minta ukuran S, karena yang dipajang di display ukurannya L. Dan si penjual ngotot kalo saya pake L juga cukup. ( loh? aneh kan hahaha ), saya jelas ga mau lah. Lalu dia menghadap kebelakang sebentar dan ngasi saya “celana ukuran S”. Tau apa yang dia perbuat barusan? Dia menggunting tulisan size L, dan nulis pake spidol huruf S seolah itu size yang saya minta! hahahaha Ya saya tinggalin lah! gilak. Dan beberapa temen juga ternyata pernah ngalamin hal-hal ketipu sama penjual disitu. Jadi better hati-hati aja belanja disana. Barangnya lucu-lucu murahhhh soalnya.

Disini juga ada area makan/foodcourt yang luas banget. Traditional food stall ( meskipun di area ini juga ada McD, KFC, Starbuck ya ), dengan makanan yang semmmmuaaa enak!!!!!!! At least saya yakin semua enak hahaha karena semua pengen saya coba. Tempting banget semuanya!

Umumnya kalo tempat belanja seperti Ladies market, Dongmen hanya menerima uang cash. Semua mall dan pertokoan bisa menerima minimal visa & master. Tapi entah kenapa saya gak bisa pake visa ( udah nyoba 2 visa ) di Sun Plaza, mall di Shenzhen. Tanpa alasan yang jelas akibat keterbatasan bahasa, pokoknya ditolak aja. hehe

Blog berikutnya, Tips bumil tetap segar selama jalan-jalan

 

Ladies Market, pasar malem ini baru buka jam 6-7sore. Jual barang-barang khas Hong kong. Dan harus siapin energi untuk : nawar

 

 

In’s Point. Surga belanja pencinta mainan.

 

 

In’s point, gak bapaknya ga anaknya demen banget disini. Mamak melipir keluar mall, jalan-jalan sendiri 😄

 

 

Sneaker’s street, Mong kok, Hongkong. Hiyah, semua adidas dan nike, made in Indonesia

 

 

Koper kecil itu selalu dibawa-bawa kalo lagi niat belanja. Praktis ga capek untuk pindah-pindah kereta

 

 

Suami saya termasuk rajin ngecek kalo ada Toy’s Fair di kota yang akan dituju. Termasuk promo film Batman-Superman ini

 

 

ketemu idola

 

Dongmen, Shenzhen kalo weekdays masih enak. Kalo udah weekend, eungab! hehe

 

 

Makanan ini semacam cemilan yang semua orang pada makan sambil jalan

 

 

Dan kami suka banget juga! hahaha yaiyalah menurut saya ingredientsnya minimal minyak babi, MSG campur sedikit ganja juga mungkin 😂

 

Di Dongmen ini ada traditional food stall yang menurut saya semua makanannya, E-N-A-K !!!

 

Dongmen foodstall ini berderet dan hampir semua penuh pelanggan

 

Dongmen. Siap-siap bangkrut dan berhati-hatilah belanja disini 😊

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s