Kelahiran anak ke-2

02.04.2014..
15.52

09.00 datang ke KMC untuk induksi sesuai surat pengantar dari dr. Ridwan

10.00 cek kamar dulu, kami pilih kamar Bintang Laut, meskipun hari kedua kami pindah ke kamar Jerapah karna AC nya bocor cuy

10.15 ke lantai 2, CTG. Ga ada kontraksi. Dan dr. Ridwan lagi bantuin persalinan di kamar sebelah. Gw nguping aja sampe bayi di ruangan sebelah itu lahir.

Ngilu.

12.00 makan siang.

*yang ternyata ini makanan terakhir sebelum lahiran. Padahal masih nitip beliin madu, kurma, roti dll ke nyokap

12.30 induksi pertama dengan pil kecil dibagi 4, tindakan oleh dr. Ridwan.

Dejavu.

13.15 pindah ke lantai 4, happy ketemu Ai disana. Ada perasaan haru liat dia mau punya adek.
Dipa ke bawah cari makan siang.

13.30 bunyi “CTAK!!!”
ntah dibagian perut ato vagina ga jelas, sakit yang pasti.
Kata susternya, ga ada apa-apa kok bu.. Ya wis, kontraksi2 mulai menyerang pelan2..

13.45 byuuuurrr air ketuban ngalir deresss edan!!
Nelfon dipa yang baru mau cari makan siang karena belum makan dari pagi.
Nelfon nyokap yang masih di Hero.
Ga ada yang ngira secepat ini. Diangkut lagi pake kursi roda ke lantai 2.
Sekali lagi cuma bisa liat Ai sebentar karna air ketuban ngalir deras.

Ai, ebok sayang kamu, always!!
Itu doang di benak gw saat itu..

14.00 di ruang bersalin kecil, lantai 2.
Kontraksi mulai menyerang tiada henti. Posisi miring ke kiri karena disitu Dipa duduk. Gw cuma genggam tangan dia. Doa pun sulit. Sibuk nahan diri biar ga ngeden.

Bersiap untuk kontraksi datang.

Tahan nafas perut, jepit pantat, jepit vagina, jepit saluran kencing.
Keringet dingin ngucur. Doa makin sulit. Hanya ngadu tahan2an aja antara kepercayaan diri + teknik menahan ngeden versus serangan kontraksi yang makin edan.

Ibu dan Ndiel dateng nganter doa dan rosario. Sayang banget ga boleh nemenin, karna ruangan sempit katanya. Padahal aku maunya ada Bugung di samping kanan aku pas lahiran. Huh! *hampir mewek..

Jadilah hanya aku, Dipa ditemenin Simply Red-Incognito-Brand New Heavies dan Lighthouse Family di ipod..

15.00 bidan dan suster mondar mandir mempersiapkan semuanya.
Dr Ridwan belum nongol.
Kontraksi masih setia gempur2.
Dan kembali ngecek bukaan.
Duh ga suka banget pemeriksaan dalam. Tangan bidan masuk-masuk vagina. Hih.

Dan setelah pemeriksaan dalam, bidan pastikan : posisi kepala bayi masih belum sempurna, perlu ditambah induksi infus.

Haduh. Grrrrr….

Kontraksi makin semangat menyerang setelah infus dipasang. Setiap kali kontraksi datang, berasa juga ada pergerakan bayi di rahim. Mungkin dia memang betul sedang muter.
Dr. Ridwan datang, tapi belum pake kostum! Hih. Masih pake kemeja ganteng aja.

Mule senewen.

Ga suka ada yang ga ready selagi gw udah mo mati nahan ngeden akibat kontraksi.
Pemeriksaan dalam udah ketauan di bukaan 7-8. Posisi kepala bayi masih belum sempurna. Kontraksi keburu datang. Udah ga sanggup ngempit pantat nahan ngeden.

Dr. Ridwan bilang : ya udah ngeden posisi miring aja.

Hah?

Itu ga ada di latihan senam manapun! Gimana caranya?
Bidan instruksikan untuk ngeden lagi bareng kontraksi dengan posisi miring!

Satu kali kontraksi, ngeden miring, susah.
Dua kali kontraksi. Ngeden miring. Susah dan gak pede.
Tiga kali kontraksi. Masih miring.
Susah, gak pede dan kaki kiri kram! Plus semutan! Sepanjang kaki kiri!

Ah. Akibat kelamaan miring kiri sejak kontraksi pertama kali datang ini mah.

Gak kuat. Sumpah!

Akhirnya dr. Ridwan bilang telentang dan semua diharap bersiap untuk mengeluarkan bayi.

“Sa, alisnya jangan ngerut dong”, kata dr. Ridwan.
Hah?! Gw diminta senyum?
Kondisi biasa aja gw jutek banget!
>_<

Kontraksi datang lagi.
Gw dah siap banget ngeden, sial, kaki kiri kram dan kesemutan!
Anjrit sakitnya pol!!!!
Akhirnya kaki kiri lurus, kaki kanan posisi ngeden.
Cuy, cuma 1 kaki kanan doang cuy! Aahhh!

Kontraksi lagi.
Kaki kiri ditekuk dipaksain oleh para bidan!
Oanjriiiit gilak! Sakitnya makin gilak!
Ga tahan gw!
Sekilas gw cuma kepikiran : edan ni mati ni gw, gw mati ini, gw mati!

Capek gw begini terus. Sakit!!!

Gw milih "ngambil alih".
Pengen cepet kelar.
Kangen Ai.
Gw benci kesakitan.
Ogah gw dikerjain kontraksi.
So kontraksi berikutnya, cue malah dateng dari gw.
"Yuk lagi dok, kontraksinya dateng lagi"
Barengan dg bidan, perawat, suami tercinta, dokter langsung mengaba-aba untuk mengejan berikutnya.

Kaki kiri yg kram kesemutan dipaksa ditekuk oleh bidan.
Kaki kanan ditahan oleh bidan lain.
Posisi kepala menghadap ke vagina.
Gw ngeden segila-gilanya!

Rasa panas di vagina. Di anus. Dan di saluran kencing.
Semua mengembang bersamaan.
Melar.
Urat rasanya membesar semua.
Tapi bayi masih belum keluar.

Huhuhuhu hampir frustasi banget gw huhuhuhuhu kayak udah all out tapi masih ga diijinin keluar tu bayi huhuhuhu

Kontraksi datang lagi.
Gw mau yakini yang ini harus keluar.
Udah keburu benci banget parah bencinya sama kontraksi kampret!
Tapi gimana dong, harus berdamai sama kontraksi, kalo gak, ya ga keluar dong bayinya..

So, lagi-lagi gw kasih cue, "ayo dok sekarang dok, lagi!"
Mulai lagi semua pada posisinya.

Kali ini, mengejan penuh dendam!

Maunya ini yang terakhir mengejan seumur hidup!
Sumpah ga mau lagik!
Sambung menyambung tarik nafas mengejan, semua orang udah kasih semangat gemes banget saking udah keliatan tu kepala bayi, plus gw dah nafsu banget sama kontraksi tapi juga harus kompakan sama kontraksi,
Dan yes,
bayinya keluar!!
Barengan lagu Smiling Faces nya Incognito.
Haha!!

Bayinya pucat pasi seperti mayat.
Ciut dan ngepas bentuknya.
Gw liatin pergerakannya mulai mengembang dan berubah warnanya.
Gw liatin tali pusar tebal tempat makanan tersalurkan.

Gw bahagia karena gw.. Masih hidup!
Terima kasih Tuhan..

Selamat datang ke dunia, anakku sayang, Alinea Jazz Xadika..
Berbahagialah selalu kamu bersama ibuk, kakak Aikia dan Papadip.

I love you, Aikia – Alinea..
Always!
——————————-

"Selamat ya, Sessa Dipa. Great job, guys!", kata dr. Ridwan

20140409-135428.jpg

20140409-135442.jpg

20140409-135452.jpg

20140409-135504.jpg

20140409-135514.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Kelahiran anak ke-2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s