Ai & Aku : aku ibu gagal..

Ga ada yang akan mengira dengan ceritaku ini.

Gw berhasil ASI untuk Aikia selama 2tahun 7bulan. Gak cuman nutrisinya yang dia dapet, tapi bonding tak terkira yang kita alami sanggup membuat tumbuh kembangnya jadi kompak dengan gw.

Kami selalu barengan untuk apapun.

Selama umur dia yang bulan depan mau 4taun itu, gw belum pernah pergi jalan-jalan berdua suami tanpa dia. Selalu kami lakukan bertiga. Bahkan untuk nonton bioskop, gw belum pernah berdua doang sama laki gw, pasti bertiga sama dia. Keluar kota untuk kerjaan aja selalu ada selingan mewek dulu malemnya saking kangen ngelonin dia.

Semua momen yang sudah kami jalanin seolah sayang kalo ga barengan bertiga.

Sampe sebulan terahir, kelakuannya menjadi super absurd. Sori, ternyata bukan kelakuan dia aja, tapi juga gw-laki gw dan pengasuhnya.

Semua menjadi kasar.
Ngomong selalu nada keras tinggi dan galak, mengimbangi tingkah laku dia yang mendadak suka mukul.

Suka mukul berkembang menjadi nendang, nyakar, ninju, nyolok, ngetok pake mainan stick golf dan kadang dilakukan berbarengan dalam 1 waktu.

Bully. Semacam dibully gw, laki gw dan pengasuhnya.
Setiap hari.
Selama sebulan ini.

So far kita nebak penyebabnya adalah dia iri dengan kehamilanku. Insecure bakal ga disayang lagi.

Dan bukannya membaik, kami bereaksi malah sering membalas keras ke semua tindakannya. Gw terutama bukan tipe orang sabaran, gw perempuan super jutek, judes dan galak. Laki gw selalu ngomong dengan nada cepet dan ngegas. Pengasuhnya sering jejerowokan dan jarang halus. Lalu berharap darimana Ai berperilaku manis?

Selama sebulan Ai banyak melakukan hal absurd! Mandi pake baju lengkap. Nginjekin kerupuk seplastik. Sengaja pipis di celana di depan garasi. Jatohin tumpukan buku&baju. Buangin ultra dengan sengaja. Buangin nasi di atas piring. Dll dst dsb.

Awalnya semua dibalas dengan positif, bahasa halus, lama-lama selalu jutek dan kasar meresponnya!

Puncaknya suatu hari dia berhasil bikin gw naik darah! Sampe gw cuma bisa nangis! Nangis dari hati! Selagi nangis pun dia masih cakar2 jambak2 pukul2. Gw lari kamar mandi. Dia ikutin sambil gedor-gedor pintu pake kursi drum nya.

Berisik bukan main! Ahirnya, gw buka pintunya, gw samperin dia, gw pegang mulutnya : “kamu berani sama ibuk?”

Dan gw piting dia!

Masih inget banget mata syok dia pas ada di bawah kendali tangan gw. Udah hampir gw cekek anak itu, tapi gw milih teriak manggil pengasuhnya : Desiiii, Desiii! Cepetan tolong Ai kalo gak dia abis sama saya!!

Desi lari dorong gw sambil bilang : JANGAN DONG!!

Dia gendong Ai, dibawa ke pejaten village dianter supir..

Gw?
Cuma bisa nangis seharian..

Anjrit!
Apaan barusan?
Geblek banget gw bisa sampe disitu!
Gw selama ini adalah ibu-ibu ASI yang masih bisa diandelin untuk direkomendasiin orang bahas ASI!
Gw selalu share banyak kegembiraan tentang kami apa adanya yang memang tidak ada masalah! Gw bukan tipe orang fake! Kalo butut ya buruk, kalo keren ya keren!
Dan apa adanya keluarga kami, jauh dari hal butut.
Terdengar sombong? Tapi itu apa adanya gw..

Tapi hari itu, gw sampe di satu kesimpulan, anjrit gw ibu gagal!!!

Sumpah mati gw butuh pertolongan!

20131109-101649.jpg

20131109-101659.jpg

20131109-101711.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Ai & Aku : aku ibu gagal..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s