[ ASI ] Weaning With Love

WEANING WITH LOVE.. Menyapih Dengan Cinta.

ceunah.

 

Tadi pagi ketemu lagi sama dr. Utami Rusli. Kali ini mo bertanya-tanya tentang Weaning With Love. Merasa perlu ngobrol lagi dg beliau, karena sejak Ai umur 2 taun, saya nungguin apa itu proses weaning with love. Kapan ini kelarnya. Tapi kok ga kunjung lepas dia nenen-nya. Saking gak santenya nunggu sampe kadang stress sampe nangis2, bete2an sm suami. Browsing sana sini, mostly sarannya adalah ‘sabar dan ikhlas’. Oke, tapi ada ga teknisnya yang labih applicable? Duh ga ada..

 

Jadi sekarang di umur Ai 2 taun 3 bulan, merasa perlu aja ngobrol sama ahlinya lagi.

Lagian memang kami seperti itu..

Dulu pas hamil, tau IMD juga dari dr. Utami Rusli.

Pas masuk manajemen ASI, ngobrol lagi dengan dr. Utami.

Pas mau MPASI, ngobrol lagi dengan dr. Utami.

Sekarang udah diujung dunia ASI, better diakhiri dengan ngobrol dg dr. Utami lagi

 

Weaning With Love

 

Menurut beliau, ga ada yang baku di dunia ASI, termasuk proses WWL ini. Semua serba apa yang diyakini saja. Beliau juga bilang ga ada penelitian khusus mengenai WWL ini, karena setelah anak berusia 2 taun, ASI bukannya jadi basi or ga guna, tapi masih mengandung 95% Vit C dan 45% Vit C, 38% Protein dan 31% Karbohidrat.

 

Dan secara khas beliau juga mengatakan, di Alkitab sendiri ( yaah surat dan ayatnya saya lupa catat ) dikisahkan ASI sampai 3 tahun. Dan di Al-Quran ( surat dan ayatnya juga lupa catat ), ASI diberikan minimal 2 tahun.

 

Proses kesuksesan WWL ini based on pengalaman cucu-cucu beliau ditambah ratusan anak & orang tua dari para pasiennya, berikut tipsnya :

Bertiga. Dari mulai IMD, ASI, MPASI sampai dengan WWL, dilakukan bertiga. Ayah – anak – ibu. Salah satu ada yang ga setuju, yang lain  harus mendukung. Ibarat sepeda roda 3 ya, 1 roda ga jalan, ya ga maju-maju toh sepedanya. Untuk kasus saya, yang udah gak mau, ya saya. Karena saya keburu pengen tau aja, what kind another adventure sih dari si bocah yang udah lepas ASI ini..

 

Don’t offer. Don’t refuse. Ketika dia ga minta, kita ga perlu nawarin. Tapi pas dia mau, harus banget dikasih. Yaa tetek ini 2 taun kan punya dia, ya wajar aja kalo dia mau jatah dari miliknya hahaha… Di kasus saya, 3 bulan kemarin, saya nya ga mauk banget dan pernah ngebiarin dia nangis sebelum tidur. Salah besar sodara-sodara! Menyesal ni. Sedih!

 

Kasih Pujian. Hindari ngelarang seperti ini : Ai udah besar, udah ga boleh ASI lagi. Tapi better seperti ini : Ai sekarang minumnya Jus sama Air putih loh. Dan pas dia kelupaan untuk nenen, beri dia pujian, karena sudah melakukan yang benar! Untuk kasus saya, untungnya kita memang rajin kasih pujian kalo dia makannya pinter, mandinya pinter dll. Pasti kita bilang, ”Terimakasih ya Ai udah makan yang pinter”.

 

Coba dialihkan kepada ayahnya. Hahaahahahaha! Puas banget saya denger point ini. Yaaah gimana ya, kemaren saya pengen banget sukses WWL tapi sendirian aje ni.. Jadi pas tau kalo ayah juga berperan sangat penting untuk ’teknis pelaksanaan’ kesuksesan WWL, saya happy dan bersyukur banget! Caranya, saat menjelang tidur, ayah bisa mencoba menggendong anak dimana keduanya bertelanjang dada. Biar terjadi skin to skin contact. Tujuannya biar si bocah juga tetap merasakan kenyamanan dan ketenangan dengan ayahnya. Ga cuman ibune tok. Anak sebenernya tau, kalo ’INI UDAH KELAR’ dan dia kalo deket dekapan dada sang ibu, pasti bawaannya pengen nenen. Jadi dia juga mending sama ayah aja deh. Begitu kira-kira..

 

 

Oke, mari mencoba!

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s