[ ASI ] KOPI DAN ASI

Dalam waktu 3 hari, udah balesin twit tentang Kopi dan ASI. Yep! Buat ibu-ibu ASI pencinta kopi, 1 lagi PR tambahan yang harus dikorbankan selama masa pemberian ASI. Kagak bisa ngopi! Hehehe

Saking sakawnya sama ngopi, saya nanya ke milis Gizi_BayiBalita nya Pak Wied Harry. Sayangnya keburu ke-delete, tapi intinya saya masih inget :

KOPI DAN ASI, GAK MATCH! Haha!

Kesiaaan deh gw.. padahal itu lumayan penghibur hati dan hal yg kusuka banget selain dark chocolate. Tapi saking sakawnya, yang pasti di usia Ai 1 th, saya udah ngopi 1 cangkir Nescafe. Parah! Ai usia 1,5 th saya juga udah mulai rutin ngopi 1 cangkir 1 hari. Jangan ditiru! Ai usia 2 th, saya udah ngopi kadang 2 cangkir sehari  ( Sedang proses WWL inih, masih ng-ASI kan) Sekali lagi, Jangan Ditiru!


Reaksi awal abis ngopi, katanya sih anaknya jadi gelisah tidur. Tapi untungnya, gelagat itu ga terjadi di Ai. Atau mungkin udah dikompensasikan ke suasana yang kondusif untuk tidur ya?

Abis sikat gigi, cuci tangan kaki, lampu dimatiin, dia nenen ke saya, didongengin dan diputerin lagu Nat King Cole. 1 jam kemudian ya dia tidur-tidur aja sik. Justru dia rempong banget tidur kalo abis makan biskuit or roti.. beuuh lamanyaaaa disuru tidur susah banget!

 

Jadi, lagi-lagi disadarkan kalo jadi Ibu ASI sungguh dilarang egois, so ya stralah, saya baru berani ngopi lagi setelah berlama-lama riset, goggling sana sini dan bertanya sana sini

Ini kesimpulan saya ( kalo ga setuju, gapapa loh )

 

+ Pak Wied menjelaskan kalo :

 kafein bersifat menghambat penyerapan kalsium oleh tubuh, sehingga ibu yang menyusui bayi kurang memiliki persedian kalsium yang dapat disalurkan kepada bayi melalui ASI.

 

Jelas banget kan, ini perkara rebutan Kalsium. Mo buat ibu ato bayinya ni? Pilihan di tangan anda, ibu-ibu. Bayi dibawah 6 bulan, butuh kalsium banyak banget. Untuk gigi, kulit, tulang dll. Kalo kalsiumnya ga ada, gimendong dongs?

 

+ Riset lain bilang :

Pengaruh kafein yang berakibat buruk bagi bayi akan lebih mudah terjadi pada bayi yang berusia di bawah usia 6 bulan, karena mereka belum mampu mencerna kafein 

So, jelas kan kenapa saya beraninya ngopi pas Ai umur 1th? Dan pembelaan saya lainnya adalah kekurangan kalsium dan zat besi itu ya dikompesasikan saja dengan makanan berserat, sayuran hijau dan ikan teri.Hey, we’re not talking about instant food ya. Dan, sekali lagi, ini teori ngaco ya, belum terbukti boleh gaknya oleh para ahli. Ini hanya pemikiran cupu aja tentang ‘nebus dosa’ hehe

 

+ Sebuah riset menunjukkan hasil bahwa : 

kafein yang terkandung di dalam ASI akan terakumulasi di dalam pencernaan bayi sedangkan si kecil belum mampu mencernanya dengan baik, akibatnya bayi menjadi rewel karena terjadi iritasi pada pencernaannya dan karena sulit tidur.

Well, lagi-lagi saya mengkompensasikan teori ini dengan : tetap rutin memberikan jus buah dan jus sayur ke Ai sehari 3x. Juga menu di main course yang full of serat, kalsium dan protein. Hehe sekali lagi ini teori pembelaan tentang ‘balance’ hehe

 

+ Ada lagi yang bilang : 

Kandungan kafein dalam kopi masih aman diminum sebanyak 1 cangkir sehari.

Wait! Kalo beneran cuman ngopi tok dalam sehari, mungkin aman. Tapi kalo juga ngeteh, minum soda, makan coklat, makan es krim dalam hari yang sama, ya podo wae ateuuhhh..

So, saya ngakalin dengan cara, ngikutin pola makan sehat di dalam keluarga saya. Bandelnya saya, ahirnya cuma di kopi aja. Lainnya harus baik dan benar. Saya ( dan keluarga ) tidak konsumsi makanan instan/pabrikan/kalengan/botolan dan makanan pabrik lainnya. Minum air putihnya harus rajin banget. Mengkonsumsi sayuran diatas rata-rata deh ( haha lebay ). Makan buah harus rajin banget, dan dikonsumsi sebelum makan. Dan untungnya ga suka es krim. Plus udah 3 taun ga minum soda. Ga suka teh pum.

Tapi aku suka banget dark chocolate howaaaahahaha *mewek!

 

+ Kalo pengen banget rutin mengopi :

pastikan kebutuhan kalsium anak ( anak diatas 1 taun, kita gak ngomongin bayi yaaa ) sudah tercukupi dari berbagai sumber makanan lainnya. Oiya, susu formula, susu UHT or susu pasteurisasi, jelas ga pernah ada di list makanan keluarga saya pun.

+ Kalo pengen banget ngopi :

pastikan BUKAN KOPI INSTAN! Apalagi kopi2 3in1.  Kopi2 rasa mocca, cappucino dll..

Plis atuhlaah, itu mah buatan pabrik, madame. Yang ditambahin zat additives kumplit! ( zat perasa, pewarna, pengawet ). Semua jelas sulit dicerna oleh ginjal and the gank. Double deh ruginya. Manfaat kopi kita ga dapet, organ cerna kerepotan, ho-oh..

So, cari kopi asli Indonesia. Dimana? bbbbuanyak, di mall2 besar juga ada. 

Kenapa harus kopi asli Indonesia? Menyontek teori di ‘global warming tentang pangan’, segala sesuatu pangan lokal udah pasti lebih baik daripada pangan impor. Kan ceunah mah, durasi biji / buah matang di pohon / kebun sampai dengan disantap oleh kita, ga boleh lama2. Lagian, Indonesia pan salah satu penghasil biji kopi terbesar dan terbaik di dunia. So, monggo loh di-explore. It’s fun! Cintai produk lokal Indonesia! yay! ( laaah jadi double campaign inih ).

 

Kesimpulan : jelas banget KOPI DAN ASI, ga match!

Tapi lagi-lagi pembelaan dari saya, asal dikonsumsi tidak berlebihan dan selalu mengkompensasikan dengan sumber kalsium lainnya, rasanya masih aman ngopi vs ngASI..

Dan, lagi-lagi, Jangan Ditiru Teori Cupu ini. Ini hanya alasan saya karna kopi termasuk yang bikin saya happy. Ibu happy, ASI lancar toh.. 

ouw, so tricky! 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s